BARU! Informasi Seputar Program Training Strategic and Improvement Management!

ArtikelQuality & Improvement

Kenapa e-Learning

Dari penyampaian artikel sebelumnya “Tantangan Belajar Era-21.

Yup, masih berbincang tantangan perusahaan adalah tantangan perusahaan dalam menghadapai masa sulit ini untuk tetap bertahan dan tidak menjadi “zombie organization”, yaitu: melakukan inovasi tiada henti dengan kecepatan yang maksimal, tentu saja harus didukung oleh seluruh karyawan dan manajemen yang terlibat di dalamnya.

Perubahan ini harus konsisten, dengan penuh kesadaran dan didukung dengan karyawan yang berkreatif dan berkompeten. Kompetensi karyawan tentu saja tidak terjadi dengan sendirinya, perlu lingkungan dan dukungan dari perusahaan dengan adanya pelatihan dan informasi yang tepat waktu (baca: just in time information).

Saat ini dengan dukungan globalisasi dan dunia digital tentu ada pengaruh positif dalam mendukung kebutuhan perusahaan khususnya dibidang pembelajaran dan peningkatan kompetensinya. Dimana e-learning menjadi salah satu jawaban dalam tantangan tersebut.

Mengapa e-learning?

1. Akses tepat waktu ke informasi tepat waktu (just In time information).

Produk berbasis web memungkinkan instruktur untuk memperbarui pelajaran dan materi di seluruh jaringan secara instan. Hal ini membuat konten tetap segar dan konsisten serta memberi siswa akses langsung ke data terbaru.

Informasi dapat diambil tepat sebelum dibutuhkan, daripada dipelajari sekali di kelas dan kemudian dilupakan. Majalah Pelatihan melaporkan bahwa pelatihan berbasis teknologi telah terbukti memiliki konsistensi pembelajaran 50–60% lebih baik daripada pembelajaran di kelas tradisional (e-learning).

2. Penghematan biaya substansial karena penghapusan biaya perjalanan. 

Ketika disampaikan melalui solusi berbasis teknologi, pelatihan menjadi lebih murah bagi setiap pengguna (User/Peserta pelatihan), karena distribusi yang dapat diskalakan dan penghapusan gaji yang tinggi untuk pelatih dan konsultan.

Manfaat terbesar dari e-learning, bagaimanapun, adalah menghilangkan biaya dan ketidaknyamanan membawa instruktur dan siswa di tempat yang sama. Menurut Majalah Pelatihan, perusahaan menghemat antara 50-70% saat mengganti pelatihan yang dipimpin instruktur dengan pengiriman konten elektronik.

Memilih e-training juga berarti bahwa kursus dapat dibagi menjadi sesi yang lebih pendek dan disebarkan selama beberapa hari atau minggu sehingga bisnis tidak akan kehilangan karyawan selama berhari-hari. Pekerja juga dapat meningkatkan produktivitas dan menggunakan waktu mereka sendiri dengan lebih efisien, karena mereka tidak perlu lagi bepergian atau melawan lalu lintas pada jam sibuk untuk pergi ke kelas.

3. Dimanapun, kapanpun, siapapun.

Internet dapat menawarkan solusi logis untuk tujuan pendidikan dan pelatihan perusahaan. Kami memperkirakan bahwa sekitar 80% tenaga kerja profesional sudah menggunakan komputer saat bekerja.

Kendala teknis, seperti akses, standar, infrastruktur, dan bandwidth, tidak akan menjadi masalah dua tahun dari sekarang. Pertumbuhan World Wide Web, jaringan perusahaan berkapasitas tinggi, dan komputer desktop berkecepatan tinggi akan membuat pembelajaran tersedia bagi orang-orang 24 jam sehari, tujuh hari seminggu di seluruh perusahaan bahkan regional atau skala global.

Ini akan memungkinkan bisnis untuk mendistribusikan pelatihan dan informasi penting ke beberapa lokasi dengan mudah dan nyaman. Karyawan kemudian dapat mengakses pelatihan jika mereka mau, di rumah atau di kantor.

4. Retensi konten yang lebih tinggi melalui pembelajaran yang dipersonalisasi.

Solusi berbasis teknologi memungkinkan lebih banyak ruang untuk perbedaan individu dalam gaya belajar. Mereka juga menyediakan simulasi yang baik, yang dapat disesuaikan dengan tingkat kemahiran pelajar.

Dengan akses 24×7, orang dapat belajar sesuai kemampuan mereka sendiri dan meninjau materi kursus sesering yang diperlukan. Karena mereka dapat menyesuaikan materi pembelajaran dengan kebutuhan mereka sendiri, siswa memiliki kontrol lebih besar atas proses pembelajaran mereka dan dapat lebih memahami materi, yang menghasilkan kurva pembelajaran 60% lebih cepat, dibandingkan dengan pelatihan yang dipimpin instruktur.

Pengiriman konten dalam unit yang lebih kecil, yang disebut “chunks,” berkontribusi lebih jauh untuk efek pembelajaran yang lebih tahan lama. Sementara tingkat retensi konten rata-rata untuk kelas yang dipimpin instruktur hanya 58%, pengalaman e-learning yang lebih intensif meningkatkan tingkat retensi sebesar 25 – 60%. Retensi materi yang lebih tinggi memberi nilai yang lebih tinggi pada setiap Rupiah yang dihabiskan untuk pelatihan.

5. Pelatihan online kurang mengintimidasi dibandingkan kursus yang dipimpin instruktur. 

Peserta Pelatihan yang mengambil kursus online memasuki lingkungan yang bebas risiko di mana mereka dapat mencoba hal-hal baru dan membuat kesalahan tanpa mengekspos diri mereka sendiri. Karakteristik ini sangat berharga ketika mencoba mempelajari softskill, seperti kepemimpinan dan pengambilan keputusan.

Program pembelajaran yang baik menunjukkan konsekuensi dari tindakan siswa dan di mana dan mengapa kesalahan mereka. Setelah gagal, siswa dapat kembali dan mencoba lagi. Jenis pengalaman belajar ini menghilangkan rasa malu akan kegagalan di depan kelompok.

6. Kolaborasi dan interaktivitas yang lebih baik di antara peserta pelatihan.

Pada saat kelas kecil yang dipimpin instruktur cenderung menjadi pengecualian, solusi pembelajaran elektronik dapat menawarkan lebih banyak kolaborasi dan interaksi dengan para ahli dan rekan kerja serta tingkat keberhasilan yang lebih tinggi daripada siaran langsung.

Teknik pengajaran dan komunikasi yang menciptakan lingkungan online interaktif termasuk studi kasus, bercerita, permainan peran, simulasi, video streaming, referensi online, pembinaan dan bimbingan pribadi, grup diskusi, tim proyek, ruang obrolan, papan buletin, tip, tutorial, FAQ, dan sejulamh fasilitas interktif lainnya.

Pelatihan jarak jauh dapat lebih menstimulasi dan mendorong penalaran yang lebih kritis daripada kelas tradisional yang dipimpin instruktur besar karena memungkinkan jenis interaksi yang paling banyak terjadi dalam pengaturan kelompok kecil. 

Penelitian telah menunjukkan bahwa siswa yang mengambil kursus online biasanya tertarik pada materi pelajaran di kelas lebih dalam daripada di kursus tradisional karena diskusi yang mereka ikuti. Keterlibatan ini selanjutnya difasilitasi oleh fakta bahwa instruktur tidak memonopoli perhatian di lingkungan online.

Studi lain menemukan bahwa siswa online memiliki lebih banyak kontak dengan orang lain di kelas, lebih menikmatinya, menghabiskan lebih banyak waktu untuk pekerjaan kelas, memahami materi dengan lebih baik, dan berprestasi, rata-rata, 20% lebih baik daripada siswa yang diajar di kelas tradisional.

6 Alasan kenapa kita memerlukan tools terbaru, yaitu e-learning dalam menjawab pertanyaan di awal yaitu Tantangan Organisasi … Silakan renungkan, dan ambil tindakan secepatnya, karena pesaing Anda mungkin sudah melakukan tindakan tersebut.

Johan Wahyudi

sinuax.com

ref.: 

diolah dari WRHambercth+co, Urdan & Weggen, 2000

Berlangganan newsletter dan dapatkan update serta penawaran terbaru.